About Me

My photo
an unwritten cappucciinna. 25% chinese, 25% ambon manise, 50% javanese, 100% indonesian

Saturday, 18 September 2010

sepenggal kata buat mbahkung :)

Dearest mbahkung,
Apakabar mbahkung? Its about 13 years you've left us. We hope you are happy there, we just can hope everything the best for you.

Anyway, mbahkung, aku berharap, mbahkung ga salah pilih untuk memilih bapakku jadi suami ibuku. Astaghfirullaaaaah, mbahkung, aku pengen punya bapak kaya anakanak lain. Aku pengen punya bapak yg perhatian, aku pengen punya seorang "bapak" mbahkuuuuung :( dulu pas mbahkung masi ada, ya mbahkung udah kaya bapakku, trus mbahkung gada, om nug ama om gun yg kuanggep jadi bapakku. Sekarang, om nug om gun udah punya keluarga masingmasing, walopun mereka masih tetep nganggep aku adeknya, kaya anak sendiri, tapi kan mereka sudah punya tanggungan pikiran tentang keluarga mereka :(

Mbahkung, kenapa aku gabisa punya bapak kaya keluarga lain? Bapakku nyebahi! Aku gapernah mau mengakui ini, tapi ini kenyataannya mbahkung, aku punya bapak tapi kaya gapunya bapak. Aku gada pernah ditanyain tentang kabarku, gapernah ditanyain tentang sekolahku, kebutuhanku, tementemenku, bahkan paling parahnya lagi bapakku gatau tempat kuliahku! Astagaaaaaaaaaaaaaahhhh. Itu yang bikin sakit banget, aku tinggal serumah, 18 tahun, dan bapaku gatau tempet kuliahku di mana. aku cewe sendiri, adekadekku cowo semua, kata pakde prapti, anak cowo itu tanggungan ibu, anak cewe tanggungan bapak, naah sekarang aku gapernah ngrasa jadi tanggungan bapakku. Mbahkung itu contoh nyata di kehidupan aku, mbahkung berhasil mendidik ibu om momo om nug om gun, mereka bisa kerja, bisa nglakuin apaapa, naaah bapakku? Dikitdikit ngeluh, padahal di rumah gada yang pernah nuntut apaapa dari dia!

Aku kesian sama ibukku, mikir apapa sendiri, mikir anakanaknya mau makan apa, mau sekolah di mana, kebutuhannya apa, sendiri. Aku tau dan aku dan adekadekku ngeliat itu semua tanpa ibu ngasitau. Kita bisa ngrasain sakitnya ibu, bagi kami, sudah sangat biasa untuk menjalani kehidupan seperti ini, orangorang lain sering pergi sama orangtua mereka, seminggu sekali itu pasti. Naaaaah aku dan adekadekku bisa pergi bareng itu cuma setaun sekali, itupun pas ke rumah mbah parto pas lebaran, yaudalah gapapa, daripada engga sama sekali, ya kan?

Aku selalu berusaha membela bapakku di depan mbahuti, tapi apa balesan bapakku? Kaya begini? Ahh shitlah! Pernah aku ngasitau baikbaik, cuma sekedar ngingetin bapakku biar ga dimarain mbauti ama ibu, tapi malah aku yang digetak! Itu asu banget! Maap mbahkung, mbahkung gapernah ngajarin aku ngomong katakata kasar, tapi ini aku udah mentok, aku pengen ngomongin semuanya! Aku cape mbahkung :(

Aku harap mbahkung dulu ga salah baca tentang kepribadian bapakku, kaya pas mbahkung baca kepribadian bulik nur. Aku kasian ibuk mbahkung, gapernah dibantu mikir, beresberes, bapakku dikitdikit ngeluh! Kecu banget! Bahkan aku bisa ngelakuin apa yang bapakku gabisa lakuin, karena apa? Ibukku ngajarin aku buat mandiri! Aku harus terbiasa ga minta bantuan orang lain! Ibuku yang selalu ngajarin aku, apa ajaaaaa.

Ibu selalu bilang sama aku, aku harus dapet suami yang benerbener sayang, jangan kaya bapakku. Aku harap aku bisa begitu mbahkung, I just wondered, you were here, beside me. Bahkan aku dapet pacar aja belom. Aku harus milih yang benerbener bener. Aku anak paling tua, aku gamau salah pilih, jujur, aku trauma dengan keluargaku ini. Kancut ini -,-

Oh ya mbahkung, mungkin mbahkung juga tau, aku dari kecil gapernah dipegang mbah maman, mereka takut najis garagara aku ngompol! Sok suci! Aku gasuka mbahkung. Yang notabene aku cucu pertama mereka. Sedangkan dek puput, dek akbar, selalu disayangsayang! Asu memang! Aku muak banget kaya begini! Tapi, ibu selalu nguatin aku dan adekadekku, kita gapapa diginiin kalo ini emang sudah nasib kita. Yangpenting kita tetep baik ama mereka.

Dek akbar itu selalu nakalin uha mbahkung :( selalu adekku yang disalahsalahin, adekku yang dinakalin, tapi si monster akbar itu memutar balikkan fakta, selalu! Adekku yang disalahsalahin! Aku ga terima mbahkung, tapi aku bisa apa?! Agung juga pernah digituin mbahkung :( dia dimarahin mbah maman garagara nakalin akbar, padahal sumpah itu di depan mataku, akbar kancut itu yang nakalin agung! Agung dimarahin di depan orangorang! Aku malu mbahkung, aku kesian ama adekku :( dia adekku sendiri mbahkuuuuung :( di depan mataku dia digituin! Siapa yang terima?!

Aku juga perna malu sama om imam, bapaknya si monster akbar, aku gatau, kenapa dia tega gitu?! Astagaaaaaaa. Kata ibu, kita biarin saja mereka kaya begitu, tapi aku tau ibu juga sakit anakanaknya digituin, tapi kita gapunya suara!

Asu! Maap mbahkung aku misuh, aku ga kuat sebenernya, tapi aku harus cerita ke siapa? Maap mbahkung.


Aku berharap mbahkung selalu baik di sana, semoga ilmuilmu yang selalu mbahkung ajarin, bisa kita praktekin. Awakedewe aja rumangsa bisa, tur bisa rumangsa. Kita harus bisa menyadari kita ini bukan siapasiapa. Tapi tenang mbahkung, aku berusaha mewujudkan semua citacita ibu, aku pengen bikin ibu bahagia, aku harus bisa jadi kebanggan ibu, aku gada urusan ama bapak. Aku harus melindungi ibu dan adekadekku, beri kekuatan ya Allah :) aminaminamin

Segini ya mbahkung, maap :( capek ngetik, ngetik pake hape :(

sincerely, husna :)

No comments:

Post a Comment

Free Monkey ani Cursors at www.totallyfreecursors.com